Hari Yang Cending

>> Friday, March 30, 2012


HARI YANG CENDING



Malam tadi, keluarga kami, terutama cucu-cucu tidak ingin makan nasi untuk makan malam. Mereka hendak makan roti hotdog. Saya pun ikut sama tak mahu makan nasi. Tapi saya tidak suka makan hotdog.



Roti Canai



Sebagi gantinya saya meminta dibelikan sekeping atau dua keping roti canai dari salah sebuah kedai makan yang kami minati di Bandar KK ini.

Tapi malam tadi, kedai makan itu entah kenapa ditutup, tidak berniaga. Maka penjual roti canai pun ikut cuti bersama.



Untuk menyelesaikan masalah, kami beli roti canai segera dari sebuah kedai runcit berhampiran rumah kami diSD. Dalam satu bungkus terdapat lima keping roti canai yang disejukkan dalam peti sejuk.



Pada pembungkus plastiknya tertampal sekeping kertas kecil yang bertulis nama pengusahanya, alamat dan nombor telefonnya sekali yang terletak di kampong M.



Dua keping roti canai itu kami goring. Sebiji untuk saya dan sebiji lagi untuk seorang cucu lelaki yang ingin ikut makan.



Saya cubit sedikit roti canai itu, dan setelah mencicahnya dengan “brown sugar”, gula yang saya gemari, saya pun menyuapkannya ke mulut.



Dalam mulut, roti canai itu bukan sahaja keras, tapi juga rasanya jua telah berubah rasa, menjadi masam.



Setelah memakan dua cubit, saya pun berhenti makan, kerana curiga mungkin roti canai itu telah rosak, habis tempuh, menyebabkannya basi.



Bila pembungkus plastiknya diperiksa, tidak pula dicatat tarikh lupusnya. Tapi bila roti itu diperiksa dengan teliti, sekeping demi sekeping ternyata tiga keping roti yang baki lagi memang telah dinaiki kulat atau cendawan.



Roti canai itu memang telah lupus tempohnya, menyebabkan ia rosak. Maka roti-roti canai itu terpaksa dibuang ke dalam bangkul sampah,



“Tak patut, lagu ni atok, roti canai basi pun jual juga”, komen cucu saya masih paling kecil, yang petah bercakap.



Nasi Goring



Sebagai gantinya untuk makan malam, malam itu saya minta dibeli nasi goring dari sebuah gerai yang juga kami minati. Kalau kami hendak makan nasi goring di KK ini, di gerai itulah, kami biasa membelinya. Ia sesuai dengan selera kami.



Tapi malam itu, gerai tersebut juga ditutup. Tidak ada nasi goring di situ. Kerana itu terpaksa membeli nasi goring di kedai makan lain yang tidak berapa jauh dari situ.



Seperti biasa, penggoring nasi goring itu diberitahu, kami tidak mahu nasi goring yang pedas, jangan bubuh lada, dan juga udang sedikit pun.



Oleh sebab, gerai nasi goring yang populer itu ditutup, maka ramailah orang yang menumpu ke kedai makan itu untuk menikmati nasi goringnya.



Bila sampai ke rumah, bungkusan nasi goring itu pun dibuka, masih meruap panas, baunya pun boleh tahan mencucuk hidup dan membuka selera.



Saya menjemput nasi itu dengan tangan, dan menyuapkannya ke mulut, suapa yang pertama.



Saya tergaman, tapi tanpa kata, mengonyah-gonyahnya, kemudian menelannya.



Saya suap semulut lagi, tapi kali ini saya tidak terus menggonyahnya dan tidak juga menelannya.Tapi meluah nasi itu keluar dari mulut saya ke dalam tapak tangan, dan lalu bangun berdiri dan membuangnya ke dalam bangkul sampah.



“Keanapa?”, Tanya anak saya kehariranan.



“Terlalu pedas!”. Jawab saya. Nasib baik saya tidak tercekek tadi.



Anak saya meminta bungkusasn nasi goring itu merasanya. Setelah memakannya semulut, dia pun mengakui nasi goring itu memang pedas, dan dia pun tidak mampu untuk memakannya.



Pada pendapat kami ada dua faktor yang menyebabkan nasi goring itu pedas, walaupun telah diberitahu, kami hendak nasi goring yang tidak pedas.



Pertama mungkin kerana penggoring nasi terlalu sibuk kerana pelanggan terlalu ramai, menyebabkan dia tidak dapat menginggati pesanan kami, atau kedua kerana dia tidak mendengarnya dengan betul apa yang diberitahukan kepadanya.



Jadi apa yang saya hendak makan malam ini?



Saya kena makan malam, kerana kalau tidak perut saya mungkin meragam kerana kekosongan.



Biskut



Sebagai jalan mudah, saya memilih untuk memakan biskut tawar atau ““creamcr acker” yang direndam dengan air gula. Ini adalah salah satu makanan ringkas yang menjadi pilihan saya, di samping roti dadar yang dibuat sendiri.



Bila mengetahui saya hendak buat biskut rendam air gula, cucu saya yang paling kecil pun memberitahu dia pun minta dibuat sama,



Saya pun menjerangkan sedikit air dalam cerek, dan mengatur beberapa keping bisuk dalam dua buah pinggan. Satu pinggang untuk saya dan satu pinggan lagi untuk cucu.



Kemudian saya taburkan sedikit gula di atas biskut-biskut itu. Bila air mendidih, saya pun curah air panas itu ke atas bisukut tersebut untuk menjadikannya lembut dan manis.



Bila agak sejuk, cucu saya pun meminta bahagiannya, dia pun memang suka makan biskut rendam air panas bergula seperti itu.



Setelah menyuapnya ke mulut dengan sudu, dia pun memekek kecil, “Kenapa ni atok, tak sedaplah?”.



“Kenapa tak sedap?”, Tanya saya.



“Tak sedaplah atok, Masin. Cuba atok rasa”. Katanya mengunjukkan pinggan biskutnya kepada saya.



“Kenapa masin? Atok bubuh gula tadi?”, Kata saya, lalu mengambil pinggan itu dari tangannya dan menyudu biskut dengan sudu dan menyuapnya ke mulut.



“Masyallah!”, seru saya, “memang masin, Atok tersalah tadi. Atok bubuh gram, bukan gula’.



Rupa-rupanya saya tersalah ambil. Di atas meja makan, ada dua botol yang sama jenis dan besarnya, sebuah berisi garam dan sebuah berisi gula. Dan yang saya ambi ialah yang berisi garam. Kedua-duanya terletak berdekatan.



Saya juga meletakkan kedua-duanya di situ selepas menggunanya petang tadi.



“Maaflah, “kata saya, “nanti atok buat lain”.



Saya ketawa, dan semua yang ada dalam rumah pun ketawa.



“Hari yang cending”, kata saya, “semua dibuat tak kena”.



Sekian.



xxxxxxxx



Bisik Pondok Rahmat:



Pautkan Iman.


Hulurkan Sejambak Mahabah.Seuntai Kasih.Sekalung Harmoni.

Read more...

Isteri Mengandung, Suami Pun Mengandung

>> Wednesday, March 28, 2012


ISTERI MENGANDUNG, SUAMI PUN MENGANDUNG?


Seorang lelaki yang baru beberapa bulan mendirikan ruamahtangga, memberitahu kawannya sejak hari-hari kebelakangan ini entah kenapa dia teringin dan suka sangat makanan-makanan yang masam-masam.



Menitik air liurnya bila melihat buah-buah ysmg masam, seperti mempelam muda, buah belimbing masam dan sebagainya.



“Awak buntingkah?” Tanya kawanya bersenda gurau.



“Begitulah”, jawabnya “macam orang mengandung.”,



Setelah berhenti bersejenak, lalu menyambung semula, “Mengikut emak saya, itulah tanda awal isteri saya telah mengandung”.



Dia ketawa, dan kawannya juga turut ketawa.



Beberapa hari kemudian ketika bertemu di kantin pejabat, lelaki itu memberitahu kepada kawannya tadi bahawa isterinya memang telah mengandung. Pemeriksaan doktor mengesahkannya



Perkara seperti ini, isteri mengandung, suami pun “mengandung” bukanlah perkara luar biasa. Ia bukan sahaja berlaku dalam masyarkat kita, tapi juga terjadi kalangan bangsa-bangsa lain di dunia.



Bila isteri mengandung, gejala-gejala mengandung itu mungkin akan dirasai oleh suaminya, bukan sahaja dengan selera makan, mengidam, tapi juga dengan tanda-tanda megandung yang lain, seperti merasa mula-mula dan loya-loya di wkatu pagi.



Biasanya yang sering berlaku ialah sewaktu mendapat anak sulung, di mana suami akan mengalami gejala-gejala mengandung, bila isterinya mulai mengandung.



Tapi keadaan ini tidaklah berlanjutan lama, dan dalam masa beberapa waktu sahaja gejala-gejala mengandung yang dialami oleh suami itu akan terus menghilang..



Anda mungkin bertanya, benarkah bila isteri mengandung, suami pun akan terlebih dahulu merasa mengandung?



Apa Sebab?



Saya teringat dahulu, saya pernah megutip sebuah laporan pendek dari luar negara untuk siaran media tempatan mengenai kajian yang dibuat mengenai perkara tersebut.



Menurut laporan tersebut, seorang doktor jiwa, W.H.Tretuman daripada Universiti Bringham, England membuat kajian tentang perkara tersebut.



Dalam kajian tersebut, beliau telah membuat penyiasatan terhadap 327 orang suami yang isteri mereka sedang mengandung.



Menurut beliau, kebanyakan suami-suami tersebut mengalami gejala-gejala mengandung, iaitu kesakitan-kesakitan ringan, seperti sakit perut, dan merasa mual-mual seperti wanita yang mengandung.



Menurut beliau lagi, sebahagian besar daripada mereka juga merasa sakit gigi.



Apakah sebabnya?



Menurut Dr. W.H. Trethuman yakin, gejala-gejala yang dirasa oleh para suami itu adalah berpunca daripada perasaan berdosa dan perasaan ketegangan yang mereka tanggung terhadap isteri-isteri mereka yang sedang mengandung itu.

"Kak Long" dan orang yang dikasihi di hari kebahagian mereka baru-baru ini. Foto hanya sekadar hiasan.



Gangguan-gangguan perasaan dan jiwa itulah yang menjadi punca kepada suami mengandung bila isterinya mulai mengandung.



Walau bagaimanapun beliau yakin penyakit mengandung yang ditanggung oleh suami itu tidak sampai membahayakan keselamatan mereka.



Oleh itu para suami yang ikut mengandung bila isterinya mengandung boleh terus releks, senyum dan ketawa.



Tunggulah kelahiran anak anda dengan selesa.



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx



Bisik Pondok Rahmat:


Pautkan Iman.

Hulurkan Sejambak Mahabah.Seuntai Kasih.Sekalung Harmoni.

Read more...

Makanan Yg.Buruk Namanya

>> Monday, March 26, 2012


MAKANAN YANG BURUK NAMANYA?



Tahi Itik, Tahi Musang, Tahi Hidung, Tahi Burung, dan apa lagi yang akan diberi nama?



Kita biasa mendengar nama orang dan juga nama-nama tempat yang ganjil bunyinya, dan sedap didedngar, tapi buruk maknanya. Ada orang Islam yang namanya bermakna “daging busuk”, dan “daging berulat”. Bagi tempat pula ada dinamakan “Lubuk Tahi Ayam”, “Lubuk Hantu”, dan sebagainya.



Ada sesetengah orang bila menyedari nama-nama mereka buruk ertinya, lalu bertindak mengganti namanya dengan nama yang baru yang lebih sesuai dan bagus ertinya. Demikian juga dengan nama-nama kampung, pendudduk-penduduknya akan menukar nama yang buruk itu kepada nama baru yang jauh lebih baik dan bermakna dan lebih sedap kdengaran.



Dalam hal ini sudah tentu proses penukaran nama tempat lebih mudah dibuat dengan nama yang baru, tidak seperti penukaran nama manusia, kerana ia melibatkan banyak perkara, seperti surat beranak, kad pengenalan,dokumen-dokumen lain jika ada dan sebagainya.



Jangan kita lupa pula, selain daripada nama manusia, ada juga makanan-makanan tertentu, seperti kueh-mueh mempunyai nama bukan sahaja buruk kedengarannya. tapi juga menjijikkan kedengarannya.



Tahi Itik



Di negeri Cik Siti Wan Kembang, ada sejenis kueh tradisional yang dinamakan “Tahi Itik”, kerana rupanya seakan-akan tahi intik. Tapi makanan ini sebenarnya diperbuat daripada beberapa jenis yang diadun dan dimasak, seperti putih tekur itik, santan kelapa, gula pasir, tepung pulut dan tepuang beras atau beras jemah.



Kueh ini sebenanrnya enak dimakan, terutama sebagai pencuci mulut atau makan petang. Biasa juga ia dihidangkan untuk para tetamu di majlis khusus, seperti majlis pertunangan yang terbatas kehadirannya.



Ia juga kadang-kadang dipanggil dengan nama yang sopan, “Kueh Telur Putih”.



Tahi Musang



Ada sejenis makanan lagi dikenali dengan panggilan tahi musang. Rupanya hitam, lembek dan rasanya masam manis.



Ia bukan seperti kopi tahi musang dari Indonesia yang benar-benar diperbuat dari tahi musang, tapi tahi musang dari Kelantan ini diperbuat dripada campuran buah-buahan yang berbiji-biji, dan bergula.


Rasanya masam manis, dan ia digemari oleh kanak-kanak memakannya, dan mungkin ibu-ibu yang mengandung.



Saya tidak pasti samada tahi musang ini ada tidak di negeri-negeri lain di Malaysia.



Saya sedang mencari resepinya bagaimana tahi musang ini diproses.



Tahi Hidung



Di negeri Kelantan “asam boi” lebih terkenal dengan panggilan “masam masin”, kerana rasanya “masam bercampur masin”.



Selepas makannya, sedap untuk minum air kosong.



Walau bagaimana pun panggilan namanya yang terlebih populer ialah “tahi hidung”. Mungkin kerana rupanya dan rasanya masin, macam tahi hidung yang dipercayai masin.



Pergi ke kedai dan cari “tahi hidung”, anda akan diberi dengan :masam masim” atau “asam boi”.



Tahi Burung



Sehari dua yang selepas, saya lihat cucu saya sedang memakan benda yang berbiji-boji halus yang terdapat dalam sebuah botol plastik kecil yang baru dibelinya. Sesudah habis dimakan botol kecil itu diberikannya kepada saya untuk dibuang.



Kerana ingin tahu apa yang dimakannya, saya pun memerhati tulisan yang tertera pada botol. Saya tersenyum. Apa yang tertulis di botol itu.



“Bird Shit Candy”, yang bermaksud, “gula-gula tahi burung”, atau lebih dikenali dengan panggilan “coklat tahi burung”, barangkali disesuaikan dengan bentuknya, kecil-kecil, halus-halus dan seperti tahi-tahi burung.



Saya rasa, ia mungkin adalah sejenis makanan yang terbaru terdapat di pasaran di negara kita, khususnya untuk kanak-kanak.



Saya tertanya-tanya apakah pada masa akan datang keluar lagi makanan-makanan, khususnya makanan kanak-kanak yang diberikan nama semepna nama tahi, seperti “tahi lucing”. “tahi kuda”, “tahi lembu”, “tahi anjing” dan “tahi babi”?.



Dan seterusnya saya tertanya-tanya “Apa ada pada nama”?



Saya juga terkenang pada suatu masa yang lalu. Ada seorang wanita di sebuah kampung memulakan usahanya membuat makanan dari tepung gandum yang digoreng dengan diberi bentuk yang khusus, kecil-kecil, keras dan bergula.



Ada seorang pembeli wanita, melihat kueh-kueh itu, membalik-baliknya, lalu bertanya kepada penjualnya siapa membuat kueh itu, kemudian membuat komen, “Tidak ada kueh lainkah nak buat,kueh ini macam xxxxx orang jantan”., katanya sambil ketawa.



Bila kata-kata itu diberitahu kepada pembuat kueh itu kemudiannya, maka meradanglah dia. Dia pun tergesa-gesa pergi ke rumah wanita itu, lalu menyerangnya dengan berbagai-abagai kata pedas, carut-mencarut dan maki hamun.



Walau bagaimana pun ia hanya berakhir di situ sahaja, tapi menjadi riuh-rendah sekampung.



Pada akhirnbya, saya juga suka memperingatkan, ketika memberi nama anak atau cucu, berhati-hatilah, pilihlah nama yang baik, sedap disebut, baik maknanya, kerana tridak jarang nama-nama yang diberi itu memberi pengaruh kepada tuan empunya nama, dan difahamkan di akhirat nanti, dengan nama-nama tersebut itu jugalah kita akan dipanggil, sebagaimana nama tersebut disebut ketika membaca Talqin di tanah perkuburan.



xxxxxxxxxxxx



Bisik Pondok rahmat:



Patukan Iman.



Hulurkan Sejambak Mahabah.Seuntai Kasih. Sekalun g Harmoni.

Read more...

Kalau Muka Naik Jerawat

>> Saturday, March 24, 2012


KEJELITAAN KEMBALI KE BUMI HIJAU



KALAU MUKA NAIK JERAWAT



Jerawat adalah salah satu masalah yang sering dihadapi oleh muka, terutama di kalangan anak-anak muda remaja, lelaki dan perempuan.



Untuk menghpaus jerawat, orang-orang tua kita ada meninggalkan beberapa petuanya, antaranya sebagaimana berikut.



Walau bagaimana pun anda perlu berhati-hati dengan jerawat, kalau anda merasa ragu-ragu tentang penggunaanya, tinggalkan sahaja petua ini,cari cara yang anda fikir lebih baik.



Ubi Kentang



Ambil sebiji ubi kentang yang elok,kupas kulitnya,dan hiris kentang itu nipis-nipis.



Kemudian tampalkan hirisan kentang itu pada bahagian muka yang berjerawat itu, sesudah muka dibersihkan terlebih dahulu.



Biarkan seketika, sehingga kentang itu berubah warna, menjadi kering dan berwarna keabu-abuan, tanggalkan kentang itu dari muka.



Kemudian bersihkan muka.



Teh



Ambil serbuk teh dua sudu besaar, masukkan ke dalam sebuah mangkuk, tuangkan air panas yang sedang mendidih ke dalamnya.



Letakkan muka pada wap teh yang panas yang naik dari mangkuk itu.



Daun Inai



Ambil segenggam daun inai, giling dengan sedkit beras, sekadar yang perlu, sampai lumat.



Kemudian gentel bahan tersebut, sebesar ibu jari setiap satu, dan jemurkan ke panas mata hari hingga kering.



Bila hendak menggunakannya, ambil satu atau dua biji bedak itu, peras air limau ke atasnya, dan kacau hinggga rata.



Kemudian sapukan bahan tersebut ke muka yang dinaiki jerawat itu, sebak-baikiya dengan menggunakan hirisan ubi kentang., tanpa menggunakan hujung jari.



Daun Sirih



Ambil empat helai daun sirih yang segar, dan sedikit beras.



Tumbuk kedua-dua bahan itu hingga lumat, kemudian campurkan dengan air sejuk yang bersih.



Selepas itu sapukan bahan tersebut ke jerawat batu pada muka pada waktu malam sebelm tidur.



Pagi keesokan harinya cucikan muka hingga bersih.



Gagang Sirih



Ambil gagang atau tangkai daun sirih secukiupnya. Tumbuhkan separuh lumat.


Kemudian tampalkan bahan tersebut pada jerawat batu di muka, pada waktu malam sebelum tidur.



Keesokan harinya bersihkan muka.



Lengkuas Ubat Panau



Selain daripada jerawat, kadang-kadang muka juga kerana kurang penjagaan, dinaiki oleh panau yang akan menganggu keindahan muka seseorang.



Mengikut petua orang-orang tua kita, panau boleh dihapuskan dengan menggunakan lengkuas dan bedak seju.



Ambil lengkuas sepanjang dua ruas jari telunjuk, lalu diparut halus-halus, kemudian campurkan dengan tiga sudu besar air suam, dan bedak sejuk secukupnya. dalam sebuah mangkuk, lalu dikacau hingga rata.



Kemudian sapukan bahan tersebut ke bahagian muka yang berpanau itu pada waktu malam sebelum tidur.



Pagi keesokan harinya, bersihkan muka. Andainya jika ada peluang, boleh juga disapu pada waktu pagi, untuk suri-suri rumah yang tidak bekerja.



Kalau Muka Dianiki Jerawat



JAUHI makanan yang banyak mengandungi minyak, seperti roti celup tepung yang digoreng.



JAUHI makanan yang banyak lemak, kalau makan daging atau ayam hendaklah dipilih yang kurang berlemak.



KURANGKAN memakan kek atau kueh-kueh yang manis berlemak, seperti kek-kek yang mengandung magerin.



KURANGKAN, memakan makanan-makanan yang merangsang, seperti makanan-makanan yang pedas-pedas.


JANGAN kutis atau cubit jerawat di muka dengan kuku atau hujung jari.



BANYAKKAN memakan sayur-sayuran segar setiap hari.



BANYAKKAN memakan buah-buahan yang segar setiap hari.



HIDUP dengan teratur setiap hari, menunai ibadat, mendapat cukup tidur dan rihat setiap hari.



xxxxxxxxxxxxx



Bisik Pondok Rahmat:



Pautkan Iman.


Hulurkan Sejambak Mahabah.Seuntai Kasih.Sekalung Harmoni.

Read more...

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP