>> Sunday, May 20, 2018


Secebis Pengalaman Penulis:
WATAK MUNCUL DALAM TIDUR

Profision saya ialah menulis. Saya hidup dengan hasil penulisan. Menyara keluarga saya dengan hasil penulisan. Syukur Alhamdulillah itulah kerja saya sepanjang hayat.

Saya banyak menulis artikel yang disiarkan dalam aneka meddia, majalah, akhbar, buku buku, internet dan sebagainya.
Daripada karya karya itu hanya amat sedikit sahaja berupa karya krieatif, cerpen, puisi dan sebagainya. Berbanding dengan penulisan rencana yang berjumlah ribuan banyaknya. Ini termasuklah rencana rencana ilmiah atau hasil hasil krieatif, khsusnya cerpen yang telah saya alihbahasakan
Kadang kadang dalam tulisan tulisan itu  saya menggunakan berbagai bagai nama samaran, dan pada peringkat awalnya nama samaran yang sering saya gunakan ialah Razin M.S, sebuah nama yang dicadangkan oleh guru saya, Allahyrham Dato’ Yusoff Zaky Yacob.

Dalam tulisan singkat ini saya hendak menceritakan  secebis dari satu sudut pengalaman saya dalam menghasilkan karya karya itu.

Apa yang hendak saya perkatakan ialah ketika menulis sesebuah karya itu, sebahagian daripada karya karya itu akan muncul dalam tidur saya, terutama ketika saya sedang menulisnya atau menaipnya.

Sebagai contohnya sekarang saya sudah siap melakar sebuah cerita panjang, cerpan sebagai lawan dari kata kata cerpen. Maksudnya saya  berhasrat untuk menghasilkan sebuah novel yang belum pernah saya hasilkan sebelumnya.

Salah seorang daripada watak utamanya ialah seorang gadis  yang cantik, beragama dan berakhlak mulia. Gadis cantik rekaan saya ini setiap kali saya membicarakannya ketika saya mengolah cerpan itu ia akan muncul dalam tidur saya, mengakibatkann saya merasa amat menyayanginya.
Saya merasa saya tidak wajar memburuk burukkan nasibnya, atau menzalaminya dengan menimpakan ke atasnya berbagai bagai perkara yang menyakiti fiziklal dan hatinya  ataupun menyusahkan diri dan kehidupannya. Saya tidak wajar sama sekali berbuat demikian terhadap seorang gadis yang mulia seperti itu. Ertinya saya harus melayannya sebagai anak kandung kesayangan saya sendiri, dan dia juga menujukkan rasa tidak puas hatinya atau  membuat komen komen jika nasib malang itu saya timpakan ke atas seorang gadis yang mulia sepertinya.
Kadang kadang apa yang muncul dalam tidur saya itu saya ceritakan pula kepada keluarga saya  bila saya terjaga, bahawa saya amat sayangkan watak ciptaan saya itu.
Demikian juga dengan artikel artikel yang sedang saya tulis sering muncul dalam tidur saya. Bila saya terfikir untuk menulis mengenai sesuatu perkara, biasanya bersama tajuknya, persolan itu akan muncul dalam tidur saya, menunjukkan saya sedang berfikir dan menaip rencana tersebut.
Kemunculan rencana ini dalam tidur saya akan menjadi lebih kuat dan kerap jika saya tidak terus bertindakan menulisnya atau melambat lamatkan penulisannya, ataupun menempohnya dengan menulis tajuk lain menduluinya. Ia akan muncul berulang ulang kali dalam tidur saya setiap malam bersama sama dengan mimpi yang lain juga.
Kalau penulisan itu melibatkan seseorang, maka orang itu akan muncul, malah berbicara dengan saya ketika saya tdur. Ataupun andainya melibatkan sesuatu tempat, saya akan merasa saya berkunjung dan melihat tempat tersebut dalam tidur saya. Malah berbicara dengan orang orang yang saya temui disekitar tempat tersebut.
Walau bagaimanapun kemunculan bahan bahan penulisan saya tersebut dalam tidur saya tidaklah menyebabkan saya merasa tidur saya terganggu atau menyebabkan saya merasa tidak tidak selesa. Sykur Alhamdulillah.
Demikianlah setitik daripada pengalaman saya dalam menghasilkan sesuatu karya penulisan untuk dikongsikan dengan pembaca sekalian.
Sesungguhnya Allah itu Maha Besar dan Maha Bijaksana dalam mentadbir dan mengurus alam buana ini.

Lorong Masjid al Qasimi,
Kg. Kubang Siput, Pasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan


Read more...

MEMORI PRU EMPAT BELAS 2018

>> Friday, May 11, 2018






MEMORI PRU EMPAT BELAS 2018


Tulisan singkat ini hanya sekadar catatan bahawa PRU 14 telah disempurnakan hari ini, Rabu 9 Mei 2018 bersamaan dengan 23 Syaaban 1439 serta diringi oleh beberapa keping foto sebagai kenangan.
Dr.Mahathir menghadap DYMM SPYDA untuk mengangkat sumpah jawatan  


Ia lebih merupakan sebuah catatan keluarga  berhubung dengan PRU 14 untuk menjadi sesudut kecil dari rangka rakaman sejarah tanah air yang besar itu.





Baru sampai untuk mengundi





Kami sekeluarga berempat, saya, anak saya Noorbaiti Zaini, suaminya Safayi bin Fa, dan anak kami Ahmad Faris Zaini yang mengaggahkan diri balik memandu kereta bersama dengan keluarganya dari Parit Perak sehari sebelumnya semata mata untuk mengundi.

Dua orang anak saya lagi, Arham Zaini menggundi di Selangor, sementara seorang lagi Ahmad Syaibani Zaini mengundai di Kuala Krai, sementara isterinya Emmy mengundi di Pasir Mas. Justeru selepas mengundi di Kuala Krai mereka bergegas menuju ke Pasir Mas pula.

Kami turun dari rumah di Kg.Kubang Siput, Pasir Tumboh jam lebih sedikit pukul lapan pagi  untuk berkereta  ke tempat mengundi di SK. Kebangsaan Gong Dermi kira kira empat kilomerter sahaja jaraknya. Kami bertolak awal untuk mengelak daripada bersesakan di jalanan dan di tempat mengundi andainya kami pergi lewat.

                                                  Selepas mengundi

Sememangnya sejak semalam lagi jalan jalan besar di seluruh Negeri Kelantan telah jam atau tersumbat, antaranya Jalan Kuala Krai ke Kota Bharu. Jalan Kuala Krai ke Tanah Merah, Jalan Tanah Merah ke Pasir Mas, Jalan Pasir Mas ke Kota Bharu, dan Jalan Kota Bharu ke Pasir Puteh semuanya tersumbat kerana pilihanraya.





Namun begitu, bila kami sampai, tempat parkir kereta di sisi jalan tempat pusat mengundi SK Gong Dermi itu telah penuh sepanjang kiri kanan jalan, dan kami terpaksa berpusing dan menunggu untuk memperolehi parkir kosong. Nasib baik tidak lama.

Pengundi wanita









Bila kami masuk ke kawasan sekolah tempat membuang undi, orang orang yang hendak mengundi pun telah agak ramai, dan telah berbaris mengikut saluran yang telah ditetapkan. Untuk memeriksa nama dan nombor pengundi, dan saluran megundi dalam buku pengundi SPR hanya mengambil masa yang singkat sahaja.

Bersiap untuk bertolak mengundi di Kuala Krai

 

Kami terus beratur mengikut barisan di saluran yang telah ditetapkan. Ada kira kira dua puluh orang, sedang menunggu giliran mereka. Namun begitu, ada juga seorang dua lelaki yang datang kemudian, memotong barisan dengan melangkah ke hadapan, dan ini berlaku kerana kurang berhemah.



                               Para pengundi sedang masuk ke tempat membuang undi


Setelah menunggu kira kira setengah jam lebih sedikit, maka tibalah giliran saya. Anak anak saya semuanya berada di saluran yang lain. Saya bernasib baik  memperolehi sebuah kerusi kosong untuk duduk menunggu giliran itu.



                                   Seorang pengundi sedang disorong ke tempat menggundi


Saya bertemu dengan beberapa orang rakan rakan sekampung, Padang Bongor yang kami sering bertemu di madrasah di masa masa yang lalu. Walaupun nama mereka telah saya lupa tapi wajahnya masih saya cam. Salah seorang daripadanya, Imam Masjid, setelah melihat saya duduk dikerusi beliau lalu menawarkan kepada saya untuk duduk di atas kerusi roda untuk membolehkan saya masuk mengundi dahulu dengan alasan tidak sihat. Tapi saya menolak mengatakan saya masih mampu berjalan.

              Jari bercelup tanda sudah mengundi
 

Kira kira setengah jam labih menunggu tibalah giliran masuk memangkah. Selepas itu bila semuanya selesai menjalan tanggungjawab masing masing, kami bertolak pulang.

Keputusan pilihanraya seluruhnya baru diumumkan keeskoan harinya, Khamis 10 Mei 2018, di mana Kerajaan Pusat telah jatuh ke tangan pembangkang, dan demikian juga beberapa buah negeri telah direbut oleh pembangkang.



                               Orang berdiri menunggu gilirfan


UMNO dan Barisan Nasionalnya buat pertama kali telah kecundang dalam pilihanraya yang telah diadakan sejak tahun 1955 yang lalu. Pada waktu ini UMNO teletak di bawah kepimpinan Datok Sri Najib bin Tun Abdul Razak.

Sekian sekadar catatan dan memori hari bersejarah PRU 14 tanpa pandangan dan sebarangan ulasan tentangnya.

Semoga negara Malaysia sentiasa maju, makmur, aman dan jaya dan diperintah dengan adil dan saksama.



Lorong Masjid al Qasimi,
Kg. Kubang Siput, Ppasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan.


Khamis: 10 Mei 2018
24 Syaaban 1438.






Read more...

LIDI KEHILANGAN PENYAPU

>> Wednesday, May 2, 2018










                 LIDI  KEHILANGAN PENYAPU


                                   Seberkas Harganya Kurang 20 sen lima ringgi




LIDI ialah sebahagian daripada pokok nyiur atau kelapa yang menjadi tulang kepada daun daunnya yang melekat di pelepahnya yang keluar daripada bahagian atas batang sepohon pokok kelapa.

Lidi itu tulang kecil berfungsi pada daun daunnya, sementara pelepah itu pula tulang belakang yang besar di mana lidi lidi daun daunnya melekat , sementara pelepah itu pula melekat pada batang pokok nyiur di sebelah paling atas.

Keadaan daunnya pendek di bahagian pelepah sebelah atas, dan membesar arah ke tengah tapi memendek semula arah ke hujungnya yang tirus ke hujungnya.

Dalam masyarakat lama Melayu lidi kelapa ini mempunyai banyak kegunaannya, terutama sebagai pelengkap dalam makanan, dan juga digunakan dalam pemebelajaran di sekolah.

Penyapu Lidi

Kegunaan lidi yang populer dalam budaya Melayu ialah sebagai penyapu. Ia berguna untuk menyapu atas rumah [dalam rumah dan juga di bawah rumah [halaman rumah. Lidi itu diliring [dibuang daunnya, kemudian diikat bahagian bawahnya seberkas  seberkas dalam jumlah yang banyak untuk dijadikan penyapu.

Daun kelapa yang ditanggalkan dari lidi itu bila kering boleh digunakan sebagai unggun untuk menyalakan api, seperti membakar sampah.

Bila penyapu sabut wujud di pasaran, penyapu lidi terpaksa memberi ruang kepadanya, dan kemudian lahir pula alat alat pencuci yang lebih moden dengan menggunakan tenaga letrik, seperti mesin pencuci dan sebagainyai, maka makin kurang lidi yang digunakan.

Penggunaan lidi sebagai penyapu hari ini hampir sudah tidak ada lagi. Tambahan pula harganya mahal, seberkas lidi penyapu yang dulunya paling mahal berharga seringgit sahaja, tapi hari ini harganya sudah melambung naik menjadi lima ringgit.


Matematik

Pada masa dahulu lidi nyiur ini digunakan untuk membantu kanak kanak darjah rendah, khusus kelas satu untuk belajar mengira atau menghitung, atau belajar campur tolak.

Ibu bapa akan memotong lidi kira kira sepanjang jari telunjuk dalam jumlah yang  agak banyak dan membekalkan kepada anak anaknya yang masih kecil ke sekolah untuk digunakan ketika belajar ilmu campur dan tolak dengan cara yang mudah untuk difahami. Lidi lidi itu diikat sejambak biasanya dengan getah bulat.

Atau kalau tiada lidi, mereka akan memungut anak anak batu   yang kecil kecil dan cantik cantik untuk ilmu mengira, campur dan tolak. Walau bagaimanapun lidi lebih digemari kerana ia ringan dan bersih.

Karak

Pada masa masa lalu, lampu suluh atau lampu picit tidaklah mudah untuk diperolehi, justeru orang orang kampung yang ada keperluan untuk keluar rumah waktu malam yang gelap mereka biasanya menggunakan karak atau jamung yang diperbuat daripada daun kelapa, dan lidinya untuk menerangi jalan yang mereka lalu. Lidi lidi nyiur itu yang daunnya telah kering tanpa ditanggalkan dari pelepahnya  diikat kemas kemas pada pelepahnya itu, kemudian dicucuhkan dengan api untuk menyalakannya.

Atau boleh juga daun daun kelapa itu ditanggalkan dari pelepahnya kemudian diikat seberkas, dan di dicucuh dengan api di hujungnya. Justeru daun kelapa itu pendek pendek, ia hanya  boleh digunakan untuk pejalanan yang singkat sahaja kerana akan cepat habis terbakar sampai ke pangkal tempat  karak itu dipegang.



Menyapu Mengguna lidi




Pembungkus Nasi Belauk

Pada masa dulu nasi belauk dibungkus dengan daun pisang, biasanya daun pisang benggala yang lebih tahan koyak. Secebis daun pisang sebesar dua jari dibuat semacam cawat pembungkus nasi itu, dan di atas cawat itulah  lidi yang pendek dan tajam  dicucuk  menembusi  sampai ke daun pisang   pembugkus nasi sebelah bawahnya. Lidi itu dicucuk dua kali sehingga hujung kiri dan kanannya boleh kelihatan dari satu arah sahaja.

Tapi bila nasi dibungkus dengan kertas akhbar terpakai penggunaan lidi tidak digunakan lagi sebab sukar untuk dicucuk menembusi kertas pembungkusnya dan sebaliknya paku besi atau getah pengikat digunakan untuk mengikat pembungkus nasi itu supaya tidak terbuka dan nasi tidak tumpah. Ini berlaku bila daun pisang menjadi mahal harganya dan akhbar akhbar terpakai jauh lebih murah.

Kemudian timbullah pula di pasaran pembungkus pembungkus makanan, termasuk pembungkus nasi yang diperbuat daripada polistring yang lebih cantik dan selesa dipergunakan. Maka  dengan itu penggunaan akhbar akhbar terpakai sebagai pembungkus nasi menjadi merosot. Walau bagaimanapun keselamatan penggunaan polistring sebagai pembungkus makanan masih terus menjadi pertikaian.

Nasi Dagang

Di samping nasi belauk, nasi dagang juga menggunakan lidi pada pembungkusnya. Nasi dagang dibungkus dalam bentuk kon dan dicucuk lidi di bahagian atasnya.

Demikian juga pulut pagi, ia dibungkus dengan daun pisang dalam bentuk kon dan dicucuk dengan lidi di bahagian atasnya supaya tidak terbuka.

Nasi tumpang juga dicucuk dnegan lidi di bahagian lipatan atas konnya supaya tidak terbuka.

Pada masa yang lalu, semua nasi nasi itu dibungkus dengan cara yang berlainan tidak seperti hari ini, justeru dengan melihat pembungkusnya sahaja pun pembeli dapat  mengetahui nasi apa di dalamnya tanpa perlu bertanya kepada penjualnya.

Temelong

Ada sesetengah kueh tradisional menggunakan temelong, iaitu sejenis bekas yang berbentuk empat persegi yang diperbuat daripada cantuman daun pisang yang menggunakan lidi untuk mengikatnya. Antara kueh kueh yang menggunakan temelong ialah tepung pelita. Tapi sejak kebelakangan penggunaan daun pisang telah merosot sebaliknya bekas plastik pula digunakan, dan ini mengurangkan penggunaan lidi.

Penyucuk Satai

Pada masa lalu lidi digunakan sepenuhnya sebagai penycuk satai. Ketulan ketulan daging atau daging ayam yang dipotong kecil kecil itu dicucuk  dengan lidi supaya mudah dibakar dan juga dimakan, kemudian di curahkan kuah satai ke atasnya.

Di samping itu jika satai itu dihidangkan bersama dengan ketulan ketulan nasi kapit [himpit [, lidi itu digunakan sebagai gerpu untuk menyucuk nasi kapit kemudian dicicah ke dalam kuah satai untuk dimakan.

Kemudian bila timbul lidi lidi yang diperbuat dari buluh buluh yang dihaluskan di pasaran, dan murah harganya, maka penggunaan lidi nyiur sebagai penycucuk satai menjadi merosot, malah hampir pupus.

Penyucuk Ikan

Ikan ikan yang hendak dibakar berekor, seperti ikan kembung [temenung, ikan selar, terutama jika hendak dimasak percik akan dicucuk terlebih dulu memanjang dari bahagian bawah kepala ikan sampai ke ekornya untuk mencegahnya daripada patah ketika dibakar atau ketika hendak dijual atau dimakan.

Kemudian bila ikan itu hendak diletak dalam pinggan hidangan untuk dimakan lidi itu  terlebih dulu  akan ditarik untuk dikeluarkan dari ikan. Adalah dianggap tidak sopan megangkat ikan yang masih berlidi untuk dihidangkan kepada tetamu.

Penyucuk Pulut Lepa

Pulut yang dibakar ada dua jenis, iaitu pulut bakar yang bulat pipis rupanya, dan sejenis lagi pulut lepa yang panjang keadaannya; di dalam pulut lepa ini yang dibungkus dengan daun pisang diisikan dengan inti yang terdiri dari sambal daging, sambal ayam atau sambal ikan atau pun paling kurang sambal kelapa. Lidi digunakan untuk menyucuk bahagian ekor dan kepala pulut lepa itu supaya tidak terbuka.

Tapi hari ini penggunaan lidi hampir telah pupus, kerana sebagai gantinya pengusaha menggunakan dawai stapel untuk  mengganti lidi.

Alat Menangkap Udang

Orang orang kampung menggunakan lidi sebagai alat untuk menangkap udang. Lidi lidi itu dicucuk dengan buku buku kecil isi kelapa yang dibakar kemudian dipacak berhampiran dengan gigi air sungai dan ditinggal beberapa jam pada waktu malam, kemudian orang itu datang semula untuk menangkap udang udang yang sedang memakannya dengan menggunakan serkap yang diperbuat daripada buluh.



Nasi bungkus tanpa lidi atau paku




Menangkap Burung

Pemikat pemikat burung biasanya menggunakan lidi untuk disapukan dengan getah pemikat untuk menangkap burung yang akan melekat pada bulu bulunya bila burung itu hinggap kerana tertarik kepada umpan seperti makanan atau burung sejenisnya yang dijadikan umpan untuk menarik burung datang menghampirinya.

Pncolek Gigi

Ada sesetengah orang selepas makan terpaksa mencongkel atau mencolek giginya untuk menanggalkan sisa sisa makanan yang melekat pada giginya. Pada masa yang lalu lidi kelapa digunakan sebagai alat pencungkil gigi. Tapi kemudiannya pencongkel gigi daripada buluh mengganti pencongkel gigi lidi yang diperbuat secara besar besaran di kilang kilang khusus.

Lain lain Lidi

Selain dari lidi daun kelapa yang banyak gunanya itu dalam budaya Melayu itu, ada benda benda  lain dinamakan lidi kerana bentuknya yang kecil atau halus dan panjang, antaranya ular lidi, iaitu sejenis ular kecil yang tidak berbisa, dan lidi basikal iaitu lidi yang digunakan pada ril atau roda basikal.

Tapi hari ini lidi telah lama ditinggalkan dalam masyarakat Melayu kita kerana perkembangan moden yang sentiasa berkembang maju.

Demikianlah lidi telah kehilangan penyapu dalam masyarakat Melayu moden kerana diganti dengan bahan bahan baru yang lebih mudah dan murah diperolehi.


Lorong Masjid al Qasimi,
Kg. Kubang Siput, Pasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan.







Read more...

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP