SAMBAL IKAN

>> Monday, March 27, 2017

  SAMBAL IKAN PUTIK PAUH

Bahan_bahan

1.Ikan selayang (sardin) 3 ekor
2.Putik pauh ringan 2 biji
(mempelam telur 2 biji)
3,Ikan kering atau garam cukup rasa
4.Lada burung (lada kecil ikut suka)

CARA
À)_
Ikan selayang dipanggang tawar (jangan sampai garing), kemudian dibuang tulang dan diperisikan
Ikan kering dibakar jangan garing, dibuang tulang dan diperisikan
_Mempelam dicincang halus atau diparut.

B)
Pauh parut, garam dan lada ditumbuk dalam lesung
Kalau guna ikan kering, tumbuk dengan ikan kering, jangan sampai lumat atau hancur
Rasakan masam masinnya,
Boleh dihidang,

Makan dengan nasi putih, ikan bakar, jeruk mamam, tembikai berkuahkan sayur lemak atau Ikan sinnggan.
Biasanya ikan itu dicicah dengan kuah jeruk mamam.

Read more...

BULAN JATUH KE RIBA

>> Wednesday, March 22, 2017





BULAN JATUH KE RIBA

Allah berfirman, maksudnya:

“Ingatlah ketika Yusuf berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku, sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahri dan bulan sujud kepadaku”. Yusuf [12]:4


Bulan telah dijadikan Allah sejak ribuan tahun yang lampau lagi. Bergautan di langit bersama matahari dan bintang-gumintang.

Ia tersembul di angkasa sejauh 384,400 km daripada planet bumi tempat kita tinggal ini, isipadunya 7.35e22 kg, dan ukuran lilitnya 3476 km. dan ia mengelilingi planet bumi setiap sebulan sekali untuk satu pusingan. Bulan merupakan satelit semula jadi yang berkekalan pada bumi.

Mungkin sejak ribuan itu lagilah makhluk-makhluk Allah menjadikan bulan berbagai-bagai perlambagaan dalam hidup mereka.

-bulan sebagai lambang kecantikan seseorang wanita.

-bulan sebagai lambing cinta dan kasih sayang.

-bulan sebagai lambang kekecewaan dalam percintaan yang tidak kecapaian.

Pada masa lalu ada sebuah lagu nyanyaian seniman P.Ramlee yang termasyur dengan jodol Engkau Laksana Bulan yang antara lereknya  seperti berikut:

Engkau laksana bulan
Tinggi di atas kayangan
Hatiku dah kau tawan
Hidupku tak keruan

Oh1 Tuhanku
Mengapakah
Kau bezakan hidupku
Oh! Tuhanku
Mengapakah manusia begitu





Demikianlah romantisnya bulan yang bersinar di angkasa itu.

Antara wajah bulan yang diukir sebagai perlambangan dalam berbagai-bagai jurusan hidup seharian manusia ialah:

Antaranya:

-Bagai Bulan Kesiangan
Membayangkan muka seseorang wanita, khususnya anak perawan yang pucat kerana kekurangan tidur pada waktu malam.

-Bagai Bulan Empat Belas
Menggambarkan wajah seorang wanita muda, yang cantik, bundar dan berseri-seri.

-Bagai Bulan Dipagar Bintang
Menujukkan sesuatu yang memang amat selaras atau sepadan atau serasi antara satu sama lain. Pagar bulan dipagar bintang, sama cantik sama padan.

-Seperti Bulan Dengan Matahari
Ia menggambarkan seseorang lelaki dan seorang wanita yang sepadan terutama dari segi rupa parasnya, sama-sama cantik, sama padan dan jua sesuai perjodohannya.

-Seperti Bulan Jatuh Ke riba
Menujukkan keuntungan yang besar atau istimewa atau luar biasa yang diperolehi oleh seseorang.

-Seperti Bulan Dimakan Ru
Ia menggambarkan tentang ralik atau asyiknya seseorang lelaki mendakap atau memeluk wanita yang dikasihinya dengan penuh perasaan.

-Seperti pungguk rindukan bulan
Cinta seseorang lelaki yang kecewa kerana beberapa sebab, seperti kerana kemiskinan dan sebagainya, kerana itu hatinya amat pilu dan sedih.

Dalam kiasan pula:

-Sudah makan bulan
Maksudnya sudah terlewat atau melepasi bulan sesuatu yang harus dilakukan atau terjadi, seperti wanita menngandung yang masih belum bersalin, walaupun sudah melepasi bulan yang sewajarnya dia bersalin, atau hutang yang lewat dibayar tidak mengikut masa yang dijanjikan.-

-Lewat Bulat
Maksudnya seperti “makan bulan”.

-Anak Bulan
Awal bulan. Biasanya melihat anak bulan untuk menentukan hari mulai berpuasa atau hari raya pada sesuatu waktu.

-Datang Bulan
Maksudnya wanita yang kedatangan haid.

-Mari Bulan:
Ertinya sama dengan dating bulan

-Gaji Bulan
Maksudnya gaji yang dibayar sebulan sekali; bukannya seminggu sekali atau setiap hari [gaji harian] dan sebagainya.

-Bulan Sabit
Keadaan bentuk bulan pada permulaan awal bulan kedaannya seperti sebilah sabit jika dilihat dari bumi.

-Nyiur [kelapa] makan di bulan
Buah kelapa atau nyiur yang rosak atau masam sedikit isi di bahagian kepalanya walapun masih belum dikoyak sabut atau kulitnya.

Sebenarnya di dalam al-Quran ada beberapa ayat lagi Allah berfirman tentang bulan, antaranya:

“Maha Suci Allah yang menjadikan di langit gugusan bintang-bintang dan Dia juga menjadikan padanya matahari dan bulan yang bersinar”.Al-Furqan[25]; 61

Sekian sekadar untuk renungan.

Lorong Masjid al-Qasimi,
Kg.Kubang Siput, Pasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan.

                                                      


Read more...

BAGAIMANA SINGAPURA MENJADI MILIK INGGERIS

>> Saturday, March 18, 2017





BAGAIMANA SINGAPURA MENJADI MILIK INGGERIS?
Sejenak Ke Belakang



[Sejarah TanahnAir Kita]

Wij leeren historie om wijs te worden van te voren”. John Sealey.”kita mempelajari sejarah, unttuk menjadi bijaksna terlebih dulu”.



“Bahawa ini surat pada menyatakan, maka adalah kita Sultan Husain bin Almarhum Sultan Mahmud Shah, Sultan Johor dan Pahang, iaitu Sultan di negeri Singapura, mengaku dalam surat ini bahawa sesungguhnya maka adalah dengan suka-suka hati kita telah menyerahkan negeri Singapura ini serta dengan perintah-perintahnya sekali kepada Kompeni Inggeris adanya. Shahadan lagi adalah perjanjian Kompeni kepada Sultan, maka sekiranya Sultan hendak berpindah dari negeri Singapura ini ke negeri lain, melainkan Komperni memberi hadiah tiga puluh ribu ringgit, dan kepada Temenggong dua puluh enam ribu delapan ratus ringgit. Dan lagi adalah perjanjian Komperni Inggeris memberi belanja kepada kita pada sebulan seribu tiga ratus ringgit besar, dan kepada Temenggong pada sebulan tujuh ratus ringgit. Bermula ada pun pemberian Kempeni Inggeris yang  tersebut pada sebulan-sebulan itu, iaitu selagi ada hayat Sultan saja. Bahawa surat pejanjian ini diperbuat dalam negeri Singapura kepada 2 haribulan August 1824 bersamaan dengan 6 haribulan Dzul-hijjah 1230 Hijrah”.



Demikian susunan-susunan perkataan yang telah disediakan oleh John Crawfurd, Resident East India Company di Singapura 1823-1826 [menurut Abdullah Munsi]. Yang kemudiannya ditandatangani oleh Almarhum Sultan Husain Muhammad Shah, Sultan Singapura dan Johor yang kelima belas [1819- 1835 dan Temenggong Abdul Rahman, wakil Sultan di Singapura.



“Setelah selesai pekerjaan itu, maka ditembaklah meriam dua belas pucuk di atas bukit [Fort Canning sekarang] kata Abdulah Munshi lagi dalam hikayatnya. Kemudian lepas lima hari penandatangan surat perjanjian itu, oleh John Crawfurd dicananglah berkeliling Singapura, “Bahawa hendaklah diketahui oleh segala orang dalam negeri [Singapura] ini, maka ada pun segala hukum  dan perintah negeri Singapura ini semuanya telah terpulang kepada Kompeni Inggeris; maka seperti Sultan Husain Shah dan Temenggong itu sekali-sekali tidaklah berkuasa; maka jika tidak dengan perintah polis tidaklah boleh Sultan itu membuat barang suatu”. Kata Abdullah Munshi seterusnya.



Apabila terdengar oleh Sultan, maka ia menampar-namparkan pehanya melepaskan sesal yang tak berkesudahan. Ada pun kisah penyerahan ini dinyatakan juga oleh Abdullah Munsi begini:-



“Sebermula maka adalah belanja yang diberi oleh Tuan Raffles itu yang ditentukannya, seribu ringgit kepada Yamtuan, dan tujuh ratus ringgit kepada Temenggong [seperti yang dinyatakan dalam persetiaan antara Raffles, Sultan Husains dan Temenggong  pada 6 Febuari 1819] itu; maka selalulah diterima oleh mereka pada tiap-iiap bulan, sehingga sampailah  zaman Tuan Crawfurd menjadi raja dalam Singapura. Hatta pada sekali persetua, maka apabila sampai bulan, maka datanglah orang-orang Yamtuan hendak mengambil wang itu daripada Tuan Crawfurd. Maka jawabnya, “Sekarang Kompeni ada kekurangan, nantilah sebulan dua sampai wang dari Banggala”. Baliklah orang itu mempersembahkan perkataan  Tuan Crawfurd itu. Yamtuan pun diamlah.



Maka setelah datang bulan lain, pergilah pula orang itu menghendaki wang itu, maka itupun jawab Tuan Crawfurd demikian juga. Maka baginda pun heranlah, sebab pada sangkanya sekali-kali tiada patut Kompeni kekurangan wang, kalau-kalau ada juga satu rahsia dalam pekerjaan ini. Maka itupun idsabarkannyalah juga, tetapi banyaklah baginda telah berhutang dan bergadai sebab belanja itu, maka itupun, sesaklah juga hendak belanja. Maka dengan hal yang demikian sampailah juga tiga bulan, itupun demikian juga kata Tuan Crawfurd sehingga tiadalah tersabar lagi. Sultan dan Temenggong pun pergilah mengadap Tuan Crawfurd di bukit.



Dalam pertemuan inilah, Crawfurd menerangkan rancangan hendak memiliki Singapura bulat-bulat. “Rancangan ini ialah dengan kehendak Tuan Besar di Bneggala. Kata Crawfurd kepada Sultan, “………jika tuan Sultan dan Temenggong menyetujuinya, maka Tuan Besar akan memberi hadiah kepada tuan-tuan” Kata Crawfurd lagi. Sultan minta tangguh satu malam. Esoknya baginda kedua menemui lagi Crawfurd menyatakan keredhaannya. Ketika itulah Crawfurd mengeluarkan surat perjanjian tadi diMelayukannya lalu dimintanya Sulan dan Temenggong mengecap surat itu.



Apakala persetiaan 2 Ogos 1824 itu itu ditandatangai, meriam ditembakkan dua belas kali, terserahlah Singapura ini di bawah kuasa Kompeni Inggeris [East India Company].



Dipetik dari

Majalah:Dupa Nirmala

Bilangan:? [Mungkin bilangan 1]

Tahun:? [Mungkin menjelang kemerdekaan].

Beralamat:No 1, Henderson Drive,

Singapore 3.

Majalah ini telah tercicir kulitnya mungkin terdapat kenyataan-kenyataan tersebut dan sebagainya.







Lorong Masjid al-Qasimi,

Kg. Kubang Siput, Pasir Tumboh,

Kota Bharu, Kelantan.


Read more...

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP