MERAWAT MASA DENGAN WAJAR

>> Tuesday, May 22, 2018




MASA: MERAWAT MASA DENGAN WAJAR
Uruslah Masa Anda Dengan Sebaik baiknya Supaya Anda Tidak Menyesal, Tidak Meratap, Dan Menangis Di Kemudian Hari Nanti

Allah menyebut tentang Masa dalam al Quran. Malah ada sebuah surah khusus menyebut tentang masa. Sungguhpun surah itu pendek sahaja, tapi ia mempunyai erti yang sangat besar untuk dijadikan menungan umat manusia dalam menjalani kehidupan seharian di dunia ini.

Surah itu ialah Surah“Al Asr”,

maksudnya:

“Demi masa

Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,

Kecuali orang orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan pesan dengan kebenaran serta berpesan pesan dengan sabar”.

                                                                             Al Asr: 1,2,3.

Apakah MASA itu sebenarnya.

Masa itu pada hakikatnya sesuatu yang amat unik. Ia sentiasa ada berada bersama kita, selama dua puluh empat jam, dari pagi sampai ke pagi setiap hari dalam hidup kita.  Tapi anehnya ramai orang mengatakan “saya tidak ada masa” atau “saya tidak cukup masa”.

Sedangkan masa itu selalu berada bersama kita, bersama dengan semua benda benda di alam buana ini., baik ia bergerak, atau tidak bergerak, ataupun baik ia hidup atau mati, ia tetap dikelilingi oleh masa.

Ianya suatu sumber ciptaan Allah untuk makhluknya menentukan jangka waktu yang ada di sekeliling mereka. Kepada makhluk manusia masa itu amat unik untuk mereka, kerana ianya sejajar dengan umur atau usia mereka.

Justeru jika ditanya orang “Berapa usia anda”, ertinya dia bertanya berapa lama masa anda telah hidup. Kalau usia anda sudah lima puluh tahun, maka ertinya masa anda telah hidup ialah lima puluh tahun.





Masa itu sentiasa berjalan, dari saat ke detik, dari detik ke jam, dan jam ke hari, dari hari ke minggu, dari minggu ke bulan, dari bulan ke tahun, dari tahun ke abad.... dan demikianlah seterusnya tanpa henti henti. Tidak ada apa apa pun yang boleh mempengaruhinya supaya berhenti untuk apa apa tujuan sekalipun. Ia sentiasa berjalan, walaupun kita telah dijemput Allah ke pangkuan Nya.

Mengurus Masa

Justeru masa itu amat penting kepada kita manusia, maka kita mestilah tahu dan bijak mengurus masa yang sentiasa berada bersama kita itu. Kalau tidak, kita akan ditinggalkan oleh masa dalam kerugian  dan kesia siaan.

Masa yang telah berlalu tidak dapat kita memanggil atau mengambilnya kembali. Ia telah beku dalam sejarah waktu. Ia tidak dapat dibayar dengan harta sebuah dunia sekalipun untuk mewujudkannya kembali. Ia telah kembali kepada Tuhan Penciptanya.

Jika kita tidak menggunakan masa yang ada sekarang dengan sewajarnya, malah sebaliknya menghabiskannya dengan sia sia, maka bererti masa hidup kita sekaraang yang akan berlalu dengan pentasnya akan habis terbuang dengan tidak bererti dan tidak akan memberi apa apa pulangan yang baik kepada kita sebagai hamba Allah. Hari ini akan menjadi  kelamrin, kelmarin akan menjadi kelmarin dulu, dan seterusnya selagi  dunia berkembang.

Kebanyakan orang akan merasa amat menyesal bila tiba hari esok kerana menggunakan masanya yang ada sekarang dengan sia sia, tapi penyesalan yang tidak berfaedah lagi sebab masa yang telah lalu itu tidak akan berubah lagi dan apa yang telah dilakukannya itu akan tetap kekal tanpa padam padam sampai ke akhirat nanti, dan di bawa ke hadapan Allah SWT. untuk pemeriksaan.

Sebaliknya sedikit benar dari manusia yang merasa puas hati dengan masa yang dikurniakan Allah kepada mereka sepanjang hayat mereka, kerana mereka telah berjaya menggunakan masa mereka itu dengan sebaik baiknya yang boleh memberi faedah kepada dirinya sendiri dan kepada orang lain juga. Dalam istilah agamanya ia disebut perbuatan yang berpahala, perbuatan yang akan mendapat ganjaran di sisi Allah nanti.

Ini ada beberapa titik saran atau petua singkat untuk kita menggunakan masa dengan wajar, semoga akan memberi faedah semaksimun yang boleh kepada kita dalam menjalani hidup di dunia yang fana ini.

Jangan Menempoh nempoh Masa

Adalah menjadi kelumrahan kepada kita untuk menempoh nempoh, atau menunggu nunggu waktu untuk melakukan sesuatu keperluan atau tanggungjawab yang mesti kita lakukan, sedangkan pada masa itu kita mempunyai masa  yang mencukupi untuk menyelesaikannya.

Sikap ini akan merugikan kita sendiri, kerana kita tidak tahu apa yang akan kita temui atau hadapi selepas ini; mungkin ada tugas lain yang lebih berat lagi dan memerlukan penyelesaian yang lebih segera., ataupun kita berdepan dengan musibah yang perlu diselesaikan segera. Jika ini berlaku ia amat menyusahkan dan merugikan kita.

Jangan Menempoh Masa Untuk Bertaubat

Dalam menempohkan masa ini, satu perkara lagi yang perlu disebut ialah kesukaan menempoh nempoh masa untuk bertaubat, memohon kepada Allah SWT, di samping mengaku tidak lagi akan mengulangi segala dosa yang dilakukan di masa masa yang lepas itu.




Sikap menempoh nempoh masa untuk bertaubat ini amatlah merbahaya, kerana tidak ada siapa yang mengetahui berapa lama seseorang itu masih mempunyai masa boleh hidup. Bagaimana kiranya jika masa hidup atau nyawa seseorang itu tiba tiba diambil kembali kepada Allah sebelum sempat dia bertaubat, kerana menempoh nempoh masa hingga berlalu dengan sia sia dan merugikan.

Justeru jangan menempoh nempoh masa untuk bertaubat, sebelum tiba masanya. Bersegeralah bertaubat terutama selepas menyedari melakkukan sesuatu dosa.

Melengah lengahkan Kerja

Satu sikap lagi yang tidak elok dan amat merugikan kita ialah sikap suka melengah lengah ataupun melambat lambatkan kerja yang sedang kita lakukan tanpa tujuan atau dengan tujuan tertentu. Ada kerja yang dapat kita selesaikan dalam satu jam, kita ambil dua jam untuk menyelesaikannya, atau ada kerja yang dapat diselesaikan satu hari, kita senghaja mengambil seminggu untuk menyelesaikannya.

Ini sudah tentu merugikan kita, kerana masa enam hari yang kita lengah lengahkan itu dapat kita gunakan untuk menyelesaikan berbagai bagai perkara lain yang penting semada dikehendaki oleh keadaan atau tidak.

Melewat lewatkan Solat

Ada sesetengah orang suka melewatkan waktu solat, menempoh nempoh, tunggu sekejap. Umpamanya kita berada di sesuatu tempat, tiba tiba kedengaran azan masuk waktu solat. Pada masa itu kemudahan untuk solat memang ada, termasuk tempat persediaan untuk solat. Tanpa sebab kita tidak terus mengerjakan solat tapi menempoh masa untuk melakukan kemudian, seperti dalam perjalanan nanti dan sebagainya. Tapi kerana sesuatu sebab yang tidak diduga, seperti terlupa, atau jalan raya tersumbat menyebabkan masa solat yang tersebut menjadi luput, dan kita terpaksa mengkadhakannya. Ini sudah tentu amat merugikan.

Sistem Kerja Yang Teratur

Tidak mempunyai sistem bekerja yang teratur sering menyebabkan kita kerugian masa. Justeru kita sewajarnya mempunyai sistem kerja yang kemas kini dan teratur supaya kerja kita berjalan dengan lancar tanpa kelam kabut. Dalam hal ini mana mana kerja yang penting hendaklah diberikan keutamaan dari kerja yang tidak penting. Kerja yang dulu hendak;ah didulukan dan kerja yang kemudian hendaklah dikemudiankan jika tidak ada sebab sebab mendesak untuk mengubahnya. Ini dapat mengelak kita daripada berada dalam keadaan kelam kabut yang akan meragut masa kita yang penting itu.

Jangan Malu Bertanya

Jika kita tidak mengetahui tentang sesuatu yang kita perlu lakukan, janganlah kita ragu ragu atau teragak agak untuk bertanya orang yang arif tentangnya. Melaku sesuatu yang tidak kita ketahui, main tembak tembak atau agak agak tidak  menyakinkan, kita akan berjaya, dan kalau hasilnya negatif ertinya kita telah membazir masa kita dengan sia sia dalam usaha yang tidak memberi faedah kerana sombong untuk mahu bertanya. Kalau perkara yang kita lakukan sesuatu yang merbahaya, maka ia akan mengancam keseamatan diri kita dan orang lain juga. Justeru janganlah segan segan untuk bertanya orang yang arif tentangnya.

Ibarat yang lebih jelas jika kita tersesat jalan untuk sesuatu tempat, tapi kita enggan bertanya, walaupu ruang untuk bertanya sentiasa luas terbuka, kita berputar putar dengan kenderaan kita untuk mencarinya. Akhirnya kitaa mungkin bertemu juga, tapi yang sepatutnya diambil selama setengah jam sahaja kalau kita membuka mulut bertanya, tapi ia terpaksa menelan masa dua jam lebih. Adakah kita seorang yang bijaksana dalam mengurus masa kita..

Tidak Tahu Menghargai Masa

Kita percaya semua orang tahu tentang pentingnya masa itu kepada mereka, keraana masa itu aalah umur mereka sendiri sebagai makhluk Allah SWT.

Secara kasarnya masa yang ada pada kita ini dapat dibahagikan kepada tiga peringkat, iaitu masa yang lepas atau masa yang telah lalu, masa sekarang dan masa akan datang.

Masa yang penting adalah masa saat ini atau sekarang, kerana masa sekaranglah yang akan menentukan masa akan datang dan masa yang lepas, kerana apa yang kita laku saat ini akan menjadi masa lepas sebahagian dari sejarah dan akan menjadi masa akan datang untuk dijadikan perhitungan di sisi Allah SWT.

Justeru itu gunakanlah masa sekarang dengan sebaik baiknya, tidak membazir dan tidak melakukan perkara perkara buruk yang ditegah oleh agama, kerana kelak mereka yang berdosa itu akan dipikulkan dengan segala dosa yang telah dilakukannya itu dan diminta pertanggungjawabnya oleh Allah SWT di akhirat nanti.

Mengikut Sabda Rasulullah SAW.

“Kedua kaki anak Adam itu akan tetap berdiri di hadapan Tuhannya pada Hari Kiamat, sehingga selesai ditanya tentang empat perkara:

Tentang umurnya, untuk apa dihabiskan

Tentang masa mudanya, untuk apa dipergunakan

Tentang hartanya dari aman diperolehi dan untuk apa dibelanjakan,

Tentang ilmunya, apa yang sudah dibuat dengannya.

Dua soalan pertama di atas itu secara langsung pertanyaan mengenai masa manusia hidup di dunia.

Bermain main Dengan Masa

Ada sesetengah orang suka bermain main dengan masa, iaitu dengan senghaja melakukan perkara perkara yang tidak menguntungkan atau sebaliknya merugikan semata mata.

Antaranya kesukaan berdiri beramai ramai di pinggir pinggir jalan serta menganggu orang orang yang lalu lalang dengan cara yang tertentu; mnghabiskan terlalu lama masa menonton hiburan tv atau bermain main di internet; di musim puasa ini pula biasanya ramai orang orang yang berpuasa  menghabiskan sebahagian besar masa mereka untuk berhibur seperti bemain haji, lompat tikam, catur, main terup dan sebagainya untuk melengah lengah masa puasa mereka, mereka bermain tidak kira masa, asalkan ada ruang. Dan ada berbaga bagai perbuaan lagi yang termasuk dalam mereka yang suka mempermain mainkan masa.

Sesungguh masa itu emas, banyak dari kita memang menyedarinya, tapi sayangnya tidak banyak orang mengambil emas itu untuk dijadikan hak atau modal kepada mereka untuk memperolehi sesuatu yang amat berharga untuk hidup mereka masa ini dan akan datang yang penting ertinya kepada setiap makhluk Allah.

Awaslah dengan masa, jangan jadi orang bodoh, menghabiskan masa dengan membazir dan merugikan. Ia kurniaan Allah yang amat tidak ternilai harganya.

Justeru, sekali ini ditegaskan gunakan masa yang kita miliki itu dalam melaksanakan perkara perkara yang memberi manfaat kepada diri dan orang lain dan tidak membazir, kerana bila masa itu berlalu ia tidak dapat ditarik balik lagi.

Rawatlah masa kita dengan saksama, supaya tidak terus disarangi penyakit yang merbahaya dan merugikan kita dunia dan akhirat. Semoga kita diberkati Allah SWT.

Sekian sebagai peringatan tentang masa yang perlu diawasi oleh setiap orang, terutama orang orang Islam.



Lorong Masjid al Qasimi,
Kg.Kubang Siput, Pasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan.






Read more...

WATAK MUNCUL DALAM TIDUR PENULIS

>> Sunday, May 20, 2018



Secebis Pengalaman Penulis:
WATAK MUNCUL DALAM TIDUR

       




 Profision saya ialah menulis. Saya hidup dengan hasil penulisan. Menyara keluarga saya dengan hasil penulisan. Syukur Alhamdulillah itulah kerja saya sepanjang hayat.

Saya banyak menulis artikel yang disiarkan dalam aneka meddia, majalah, akhbar, buku buku, internet dan sebagainya.

Daripada karya karya itu hanya amat sedikit sahaja berupa karya krieatif, cerpen, puisi dan sebagainya. Berbanding dengan penulisan rencana yang berjumlah ribuan banyaknya. Ini termasuklah rencana rencana ilmiah atau hasil hasil krieatif, khsusnya cerpen yang telah saya alihbahasakan.

Kadang kadang dalam tulisan tulisan itu  saya menggunakan berbagai bagai nama samaran, dan pada peringkat awalnya nama samaran yang sering saya gunakan ialah Razin M.S, sebuah nama yang dicadangkan oleh guru saya, Allahyarham Dato’ Yusoff Zaky Yacob.

Dalam tulisan singkat ini saya hendak menceritakan  secebis dari satu sudut pengalaman saya dalam menghasilkan karya karya itu.

Apa yang hendak saya perkatakan ialah ketika menulis sesebuah karya itu, sebahagian daripada karya karya itu akan muncul dalam tidur saya, terutama ketika saya sedang menulisnya atau menaipnya.

Sebagai contohnya sekarang saya sudah siap melakar sebuah cerita panjang, cerpan sebagai lawan dari kata kata cerpen. Maksudnya saya  berhasrat untuk menghasilkan sebuah novel yang belum pernah saya hasilkan sebelumnya.

Salah seorang daripada watak utamanya ialah seorang gadis  yang cantik, beragama dan berakhlak mulia. Gadis cantik rekaan saya ini setiap kali saya membicarakannya ketika saya mengolah cerpan itu ia akan muncul dalam tidur saya, mengakibatkann saya merasa amat menyayanginya.

Saya merasa saya tidak wajar memburuk burukkan nasibnya, atau menzalaminya dengan menimpakan ke atasnya berbagai bagai perkara yang menyakiti fiziklal dan hatinya  ataupun menyusahkan diri dan kehidupannya. Saya tidak wajar sama sekali berbuat demikian terhadap seorang gadis yang mulia seperti itu. Ertinya saya harus melayannya sebagai anak kandung kesayangan saya sendiri, dan dia juga menujukkan rasa tidak puas hatinya atau  membuat komen komen jika nasib malang itu saya timpakan ke atas seorang gadis yang mulia sepertinya.

Kadang kadang apa yang muncul dalam tidur saya itu saya ceritakan pula kepada keluarga saya  bila saya terjaga, bahawa saya amat sayangkan watak ciptaan saya itu.

Demikian juga dengan artikel artikel yang sedang saya tulis sering muncul dalam tidur saya. Bila saya terfikir untuk menulis mengenai sesuatu perkara, biasanya bersama tajuknya, persolan itu akan muncul dalam tidur saya, menunjukkan saya sedang berfikir dan menaip rencana tersebut.

Kemunculan rencana ini dalam tidur saya akan menjadi lebih kuat dan kerap jika saya tidak terus bertindak menulisnya atau melambat lambatkan penulisannya, ataupun menempohnya dengan menulis tajuk lain menduluinya. Ia akan muncul berulang ulang kali dalam tidur saya setiap malam bersama sama dengan mimpi yang lain juga.

Kalau penulisan itu melibatkan seseorang, maka orang itu akan muncul, malah berbicara dengan saya ketika saya tidur. Ataupun andainya melibatkan sesuatu tempat, saya akan merasa saya berkunjung dan melihat tempat tersebut dalam tidur saya. Malah berbicara dengan orang orang yang saya temui disekitar tempat tersebut.

Walau bagaimanapun kemunculan bahan bahan penulisan saya tersebut dalam tidur saya tidaklah menyebabkan saya merasa tidur saya terganggu atau menyebabkan saya merasa tidak selesa. Syukur Alhamdulillah.

Demikianlah setitik daripada pengalaman saya dalam menghasilkan sesuatu karya penulisan untuk dikongsikan dengan pembaca sekalian.

Sesungguhnya Allah itu Maha Besar dan Maha Bijaksana dalam mentadbir dan mengurus alam buana ini.


Lorong Masjid al Qasimi,
Kg. Kubang Siput, Pasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan







Read more...

MEMORI PRU EMPAT BELAS 2018

>> Friday, May 11, 2018






MEMORI PRU EMPAT BELAS 2018


Tulisan singkat ini hanya sekadar catatan bahawa PRU 14 telah disempurnakan hari ini, Rabu 9 Mei 2018 bersamaan dengan 23 Syaaban 1439 serta diringi oleh beberapa keping foto sebagai kenangan.
Dr.Mahathir menghadap DYMM SPYDA untuk mengangkat sumpah jawatan  


Ia lebih merupakan sebuah catatan keluarga  berhubung dengan PRU 14 untuk menjadi sesudut kecil dari rangka rakaman sejarah tanah air yang besar itu.





Baru sampai untuk mengundi





Kami sekeluarga berempat, saya, anak saya Noorbaiti Zaini, suaminya Safayi bin Fa, dan anak kami Ahmad Faris Zaini yang mengaggahkan diri balik memandu kereta bersama dengan keluarganya dari Parit Perak sehari sebelumnya semata mata untuk mengundi.

Dua orang anak saya lagi, Arham Zaini menggundi di Selangor, sementara seorang lagi Ahmad Syaibani Zaini mengundai di Kuala Krai, sementara isterinya Emmy mengundi di Pasir Mas. Justeru selepas mengundi di Kuala Krai mereka bergegas menuju ke Pasir Mas pula.

Kami turun dari rumah di Kg.Kubang Siput, Pasir Tumboh jam lebih sedikit pukul lapan pagi  untuk berkereta  ke tempat mengundi di SK. Kebangsaan Gong Dermi kira kira empat kilomerter sahaja jaraknya. Kami bertolak awal untuk mengelak daripada bersesakan di jalanan dan di tempat mengundi andainya kami pergi lewat.

                                                  Selepas mengundi

Sememangnya sejak semalam lagi jalan jalan besar di seluruh Negeri Kelantan telah jam atau tersumbat, antaranya Jalan Kuala Krai ke Kota Bharu. Jalan Kuala Krai ke Tanah Merah, Jalan Tanah Merah ke Pasir Mas, Jalan Pasir Mas ke Kota Bharu, dan Jalan Kota Bharu ke Pasir Puteh semuanya tersumbat kerana pilihanraya.





Namun begitu, bila kami sampai, tempat parkir kereta di sisi jalan tempat pusat mengundi SK Gong Dermi itu telah penuh sepanjang kiri kanan jalan, dan kami terpaksa berpusing dan menunggu untuk memperolehi parkir kosong. Nasib baik tidak lama.

Pengundi wanita









Bila kami masuk ke kawasan sekolah tempat membuang undi, orang orang yang hendak mengundi pun telah agak ramai, dan telah berbaris mengikut saluran yang telah ditetapkan. Untuk memeriksa nama dan nombor pengundi, dan saluran megundi dalam buku pengundi SPR hanya mengambil masa yang singkat sahaja.

Bersiap untuk bertolak mengundi di Kuala Krai

 

Kami terus beratur mengikut barisan di saluran yang telah ditetapkan. Ada kira kira dua puluh orang, sedang menunggu giliran mereka. Namun begitu, ada juga seorang dua lelaki yang datang kemudian, memotong barisan dengan melangkah ke hadapan, dan ini berlaku kerana kurang berhemah.



                               Para pengundi sedang masuk ke tempat membuang undi


Setelah menunggu kira kira setengah jam lebih sedikit, maka tibalah giliran saya. Anak anak saya semuanya berada di saluran yang lain. Saya bernasib baik  memperolehi sebuah kerusi kosong untuk duduk menunggu giliran itu.



                                   Seorang pengundi sedang disorong ke tempat menggundi


Saya bertemu dengan beberapa orang rakan rakan sekampung, Padang Bongor yang kami sering bertemu di madrasah di masa masa yang lalu. Walaupun nama mereka telah saya lupa tapi wajahnya masih saya cam. Salah seorang daripadanya, Imam Masjid, setelah melihat saya duduk dikerusi beliau lalu menawarkan kepada saya untuk duduk di atas kerusi roda untuk membolehkan saya masuk mengundi dahulu dengan alasan tidak sihat. Tapi saya menolak mengatakan saya masih mampu berjalan.

              Jari bercelup tanda sudah mengundi
 

Kira kira setengah jam labih menunggu tibalah giliran masuk memangkah. Selepas itu bila semuanya selesai menjalan tanggungjawab masing masing, kami bertolak pulang.

Keputusan pilihanraya seluruhnya baru diumumkan keeskoan harinya, Khamis 10 Mei 2018, di mana Kerajaan Pusat telah jatuh ke tangan pembangkang, dan demikian juga beberapa buah negeri telah direbut oleh pembangkang.



                               Orang berdiri menunggu gilirfan


UMNO dan Barisan Nasionalnya buat pertama kali telah kecundang dalam pilihanraya yang telah diadakan sejak tahun 1955 yang lalu. Pada waktu ini UMNO teletak di bawah kepimpinan Datok Sri Najib bin Tun Abdul Razak.

Sekian sekadar catatan dan memori hari bersejarah PRU 14 tanpa pandangan dan sebarangan ulasan tentangnya.

Semoga negara Malaysia sentiasa maju, makmur, aman dan jaya dan diperintah dengan adil dan saksama.



Lorong Masjid al Qasimi,
Kg. Kubang Siput, Ppasir Tumboh,
Kota Bharu, Kelantan.


Khamis: 10 Mei 2018
24 Syaaban 1438.






Read more...

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP