TAQDIRKU HARI INI

>> Monday, September 26, 2016






TAQDIRKU HARI INI


Pada suatu pagi seperti biasa saya tinggal sendirian. Anak-anak dan cucu telah keluar ke sekolah sejak pagi-pagi hari lagi.

Pagi itu saya sedang menunggu beberapa orang kawan yang memberitahu mereka akan datang bertandang ke rumah. Sahaja ziarah.

                                         Dokont untuk tamu



Sementara menunggu kedatangan mereka, saya teringat hendak ke pondok yang terletak di sebelah. Ada buku yang hendak saya ambil semalam tapi tertinggal.

Saya mengambil dua anak rangkai anak kunci, satu kunci tempat saya tinggal dan serangkai lagi anak kunci pondok tersebut untuk membnolehkan saya masuk.

Bila berada di liuar pintu, saya mengambil mangga yang tersangkut di grill pintu untuk mengunci gril itu. Walaupun kedudukan rumah hanya dekat, tapi justeru keadaannya terlindung oleh pokok-pokok, maka kediaman ini terpaksa dikunci walaupun untuk ditinggalkan sekejap sahaja. Lagipun  pintu pagar telah saya buka kuncinya untuk kemudahan kawan-kawan saya masuk nanti.

Tapi ketika saya hendak mengunci mangga itu saya ternampak anak kunci yang saya pegang itu bukan anak kuncinya, tapi anak kunci pintu yang satu lagi. Nasib baik saya tidak sempat menguncinya, kalau tidak saya tidak dapat masuk, sementelah pula kawan-kawan akan tiba  bila-bila masa sahaja.




                            Tetamu sebelumnya

Saya masuk semula, dan mengambil anak kuncinya yang sebenar, tapi tidak terlebih dulu meletak rangkaian anak kunci yang salah itu. Saya lalu meletak serangkai anak kunci itu di atas meja kecil dan membawa dua rangkai anak kunci keluar.

Saya mengambil mangga dan mengunci mangga pada kelekah gril, Tapi sebaik-baik sahaja mangga terkunci, saya sedar, rangkaian anak kunci di tangan saya itu, adalah rangkaian anak kunci yang sama yang saya tersalah ambil tadi. Yang saya letak di atas meja itu adalah anak kunci baru saya ambil dan yang sebenarnya.

Apa hendak dibuat pintu telah terkunci.

Tapi nasib baik pula di tangan saya ada handofon yang jarang saya bawa kalau untuk berpergian sekejap sahaja. Saya terus menelefon anak perempuan saya meminta bantuan. Tapi panggilan saya tidak berjawab. Biasanya betika sedang bertugas dia tidak menjawab panggilan telefon, lalu panggilan saya memasuki peti suara.

Tapi sejurus kemudian berbetulan pula ada panggilan daripada anak saya dari Kuala Lumpur. Kami berbual-bual sekejap dengan saya berdiri di muka tangga. Kemudian saya potong perbualan kami, dan memberitahu masalah yang sedang saya hadapi, dan meminta saya menelefon menantu saya.

Dia memberitahu dia akan segera menelefon adik iparnya itu, dan akan segera memaklumkan tindakbalas yang diperolehinya. Telefon segera dimatikan.

Beberapa minit kemudian saya mendapat panggilan dari menantu saya dan membeitahu dia akan segera pulang membawa anak kunci rumah bila tugasnya selesai kira-kira satu jam lebih sedikit nanti.

Satu jam sebenarnya bukan sekejap. Saya terpaksa menunggu di belakang rumah selama masa tersebut. Di bahagian hadapan rumah tidak ada tempat untuk berteduh, kerana matahari sedang perlahan-lahan memanjat puncak langit.

Taqdirnya pula kawan-kawan yang di tunggu mmasib belum sampai-sampai, kalau tidak mereka terpaksa berada bersama saya di abelakang rumah, melihat kebun yang bersemak samun.

Saya ada rancangan sedikit untuk mereka. Selain dari buah dokong dan rambutan yang disediakan, saya bercadang untuk menggoreng karipap dan cek mek segera sebelum mereka sampai. Tapi jadi begini pula.

Tiba-tiba pula kerongkong saya kering. Di mana nak dapat dapat air minum? Saya segera pergi ke hadapan rumah. Nasib baik, kereta tidak berkunci, dan membuka mencari air. Saya ketemu dengan sebuah botol, yang airnya baru sedikit luak, lalu mengambil dan meminumnya tiga teguk dengan kepercyaan air itu masih  baik dan sesuai untuk diminum.

Hanya baru tengah hari mereka menelefon memberitahu yang mereka tidak boleh datang, kerana kereta mereka kerosakan di tengah jalan, akibat kesibukan melayan kereta rosak, mereka lupa hendak memberitahu saya keadaan yang mereka hadapi.

Tapi ketika saya menunggu-nunggu kesampaian anak kunci itu, tiba-tiba ada pula kawan lain menelefon minta hendak datang ke rumah dalam masa kira-kira setengah jam lagi. Saya sambut hasrat mereka dengan tangan terbuka.

Patah tumbuh, hilang berganti. Itulah taqdirnya yang ditentukan buat saya sedikit untuk hari itu. Katanya mereka datang untuk membincangkan soal keluarga, yang saya duga soal nikah kahwin.

Sejurus selepas anak saya membawa anak kunci dan membuka pintu, kawan itupun sampai. Alhamdulillah, semuanya sudah selesai selepas menanggung kira-kira satu jam akibat kecuaian sendiri.

Hidup makhluk ini memang tidak dapat lari dari takdir, iaitu ketentuan Allah yang akan berlaku. Sesuatu yang ditaqdirkan Allah, akan berlaku, maka pasti akan berlaku, dan sebaliknya apa-apa yang tidak ditaqdirkan Allah tdak akan berlaku, maka ianya pasti tidak akan berlaku.

Percayakan taqdir atau qadar adalah Rukun Iman yang enam yang wajib dipercayai oleh seluruh umat Islam.


Lorong Masjid al-Qasimi,
Kg.Kubang Siput,
Pasir Tumboh, Kota Bharu, Kelantan.



1 comments:

nubli September 27, 2016 at 11:17 AM  

Takdir Tuhan

Inilah lingkaran maya
pada kehidupanku
yang penuh dengan seribu jinjang
telah kurakamkan pada monolog
perpisahan ini
rostrum
dan kalian akan menyaksikan
bahawa hidup adalah melankolia yang berterusan
bahawa takdir Tuhan adalah
misteri yang maha misteri...

Post a Comment

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP