JAKARTA BIG DURIAN

>> Saturday, December 28, 2013





JAKARTA, KOTA ‘BIG DURIAN”

Lapangan terbang LCCT seperti biasa hari itu ramai dikerumuni manusia. Mereka dari segala bangsa dan agama. Seperti biasa pakaian mereka beraneka ragam, khususnya kaum wanita. Kalau di masa-masa lampau, melihat pakaian seseorang, khususnya wanita, kita biasanya dapat membezakan bangsa, budaya dan agama mereka masing-masing, terutama mereka yang beragama Islam. Tapi sejak kebelakangan ini tidak lagi, kerana perubahan pesat telah berlaku menimpa kaum wanita dalam budaya hidup.










Lihat sahaja di lapangan terbang LCCT ini. Kita tidak dapat membezakan agama mereka dari segi pakaian. Pakaian tidak lagi mencerminkan mereka orang Islam atau orang kafir. Kerana sebahagian besar dari mereka berada dalam pakaian yang mendedahkan. Tapi sungguh malang, wanita Islam berpakaian seperti orang bukan Islam, sebaliknya tidak pula ada wanita kafir yang berpakaian secara Islam menutup aurat yang di wajibkan ke atas Muslimah. 

Justeru itu pakaian mereka tidaklah lagi  dapat dijadikan cermin menggambarkan bangsa dan agama mereka sendiri. Kalau dipandang dari arah belakang, kita langsung tidak dapat untuk mempastikan bangsa mereka, Melayukah atau bukan? Malah jika dilihat dari arah hadapan pun, kadang-kadang melihat wajah mereka juga timbul kekeliruan adakah mereka wanita Melayu, kerana wajah mereka kadang-kadang mirip dengan wajah wanita Tionghoa dan sebagainya, sebagaimana adanya wanita Cina yang wajahnya mirip sebagai wanita Melayu.




Sebelum memasuki ke tempat berlepas, iaitu selepas urusan paspot beres, kami bertiga, anak Arham Zaini dan menantu Adina terlebih dulu menukar wang RM  Malaysia ke wang Rupiah Indonesia. Biasalah harganya memang mahal. Namun begitu, mahu tidak mahu kami terpaksa menukarnya juga, untuk tidak menyusahkan ketika berada di bumi Indonesia nanti.

Waktu kami memasuki tempat menunggu jam hampir pukul lima. Kapal terbang dijadualkan akan berlepas pada pukul 5.45 ke Jakarta. Selepas solat dan membeli sedikit bekalan makanan, kedengaran pengumunan meminta para penumpang berada di gerbang 12 kerana kapal terbang akan berlepas. Setelah menunggu, kedengaran pula pengumuman memberitahu penerbangan ke Jakarta ditunda kepada pukul 6.45 petang. Tidak ada sebab diberikan.






Akhirnya kedengaran panggilan untuk menaiki kapal terbang ke Jakarta. Penerbangan dari LCCT ke Jakarta mengambil masa dua jam. Waktu kapal terbang mendarat di Lapangan Soekarno-Hatta jam tangan saya menunjukkan angka pukul 7.45. Pada waktu itu di bahagian mendarat lapangan terbang itu tidak lagi sibuk. Hanya ada beberapa orang sahaja sedang makan-makan. Tidak lama kemudian, beberapa orang sahabat kami dari Surabahya pun tiba untuk bersama-sama kami melanjutkan perjalanan ke kota Jakarta raya.

Kami menaiki dua buah kereta. Tempat tinggal kami di hotel yang berlainan.  Kami menempah hotel di Jalan Tebet. Pemandu kereta masih muda, dalam usia tiga puluhan tahun. Mendengar cakapnya, kami percaya, dia mengetahui hotel yang menjadi tujuan kami. Membuat kami merasa lega. Pandangan di luar tidak jelas kerana dibaluti suasana malam, walaupun lampu-lampu menerangi jalan dan bangunan-bangunan.






 
Kereta dipandu lanju. Justeru bila perlu kereta dibreak mengejut, menyebabkan kami terhingguk-hingguk kecil. Jalannya sempang siur. Sekejap kereta berada di lorong sebelah kanan, sekejap lagi di lorong sebelah kiri dan sekejap lagi berada di lorong tengah untuk memintas kenderaan di hadapan. Ini membuat kami, setidak-tidaknya saya, terasa macam hendak muntah, apa lagi dalam keadaan perut kosong, kerana belum sempat makan malam. Lambat lagikah ni hendak sampai ke hotel penginapan? Hati saya tertanya-tanya. Tapi bila pemandu telefon itu menelefon ke hotel tersebut, rupanya kami telah terlepas dan terpakasa pusing balik ke belakang. Waktu sampai ke hotel jam tempatan sudah pukul  sebelas lebih. Saya rasa keletihan dioleng-oleng  oleh kereta yang kami naiki. Selepas mandi dan menyalin pakaian, saya rebahkan belakang di atas katil lalu terus tertidur dan bangun semula pada pukul 2.30. Subuh kira-kira jam 4.15.

Pagi besok kami direncanakan untuk pergi ke rumah sahabat kami di Jalan Tebet juga sejalan dengan tempat hotel penginapan kami. Seorang sahabat kami dari Tasik Malaya, S. Ghafur datang menjemput kami dan kami pergi dengan menaiki bas. Entah berapa tambangnya kami tidak tahu. Dari hotel kami terpaksa melintasi jalan untuk menunggu bas. Walapun ada lampu isyarat melintas, tapi biasanya kenderaan tidak berhenti walaupun lampu merah menyala, terutama motosikal. Sahabat kami itu lalu melangkah agak ke tengah jalan sedikit, lalu menahan kenderaan supaya berhenti dengan menujukkan tapak tangannya untuk membolehkan  kami melintas. Itulah caranya cara untuk melintas jalan raya selama kami berada beberapa hari di Jakarta.

 
Sewaktu berada di dalam kenderaan yang selalu kedengaran ialah bunyi hon kereta, “pit-pit-pit”, dari arah kanan, kiri, hadapan dan belakang dan juga dari kereta yang sedang menganggkut kami. Kalau di KL bunyi hon di atas jalan seperti itu boleh mengundang bencana. Boleh mencetuskan huruhara, kerana pemandu yang dihonkan itu menerimanya sebagai satu cabaran. Sedangkan di jalan raya di Jakarta bunyi hon itu memberi erti “permisi”, memohon untuk melintas. Lebih bertamaddun daripada kita di Malaysia.

Sebagai seorang yang berminat dengan dunia penulisan ke mana-mana pergi pun saya tidak merasa sempurna kembaranya jika tidak menjenguk toko buku. Saya telah menyatakan hasrat saya itu kepada sahabat sayat, S. Ghafur dari Tasik Malaysa itu, dan beliau menyebut beberapa buah toko besar di Jakarta dan menawar untuk membawa saya dengan motor ke toko tersebut  untuk memudahkan perjalanan daripada menaiki kenderaan awam. Tapi oleh sebab kesuntukan masa, kami tidak sempat juga pergi. S. Ghafur nampaknya merasa kecewa kerana itu, dan berjanji akan membawa saya lain kali, jika saya datang ke Jakarta lagi nanti.

Saya hanya sempat membeli beberapa tabloid mingguan di kedai 24 jam yang terletak di hadapan hotel, dan di toko buku di Lapangan Terbang Soekarno-Hatta dalam perjalanan pulang. Sebuah novel dalam bahasa Inggeris juga sempat saya beli, walaupun saya pernah tengok ada di toko buku di lapangan terbang Subang K.L untuk dijadikan kenangan tentang kembara saya ke Jakarta, ibu kota negara Indonesia itu.

Jakarta letaknya di Barat Laut Pulau Jawa. Sebelumnya Jakarta terkenal dengan beberapa nama lagi, iatu Sunda Kelapa, Joyakarta, Batavia atau Jaccatva dan Djakarta atau Jakarta. Kota Jakarta Raya terkenal dengan nama timang-timangan  “Big Durian” atau “Durian Besar”, sebagaimana kota New York di Amerika digelarkan “Big Apple”.

Kami tinggalkan Jakarta dengan harapan semoga suatu masa nanti kami akan sampai lagi ke kota “Big Durian” ini, memanaskah mahabah, meluaskan layar minda dan melihat kebesaran Allah SWT Yang Maha Bijaksana dalam penciptaan-Nya. Dengan menaiki teksi Bluebird kami bertiga bertolak ke Bandara Sokerno-Hatta untuk kembali ke tanah air, Malaysia. Sayonara Jakarta.

 
----------------------------------------------------------------------------------------
BERKAITAN:



1]BANDARA SOEKARNO - HATTA 
KAMI BERWISATA









2] NASI UDUK DAN BAKSO JAKARTA
-----------------------------------------------------------------------

1 comments:

Startrek July 9, 2015 at 3:21 PM  

ASsalam , Nice sharing seronok membaca btw sikap hon hon tu pendapat Ana kurang setuju sgt lah cuba fikir buat apa hon-hon jalan kita macamtu jugak mendapatnya suasana bingit bising dan stress ,lagi-lagi kalu yg hari-2 terpaksa drive macam kami nih, x perlu bawa balik Malaysia budaya yg mundur kebelakang.Untung lgi KL sekarang masih boleh rasa aman dlm aircond.Bersyukur jadi rakyat Malaysia lebih-lebih g soal jalanraya dan Jem compare ngan Jakarta.

Post a Comment

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP