JAKARTA MANISNYA PERSIS KELANTAN

>> Thursday, August 7, 2014




JAKARTA MANISNYA PERSIS KELANTAN

                                                    Air kelapa


Kembara Aidilftri 2014 yang baru lalu telah membawa kami melewati sempadan dan melintasi samudera. Di penghujung kembara, kami memijak bumi Jakarta, ibu negara Republik Indonesia yang dihuni oleh begitu ramai mansuia.                                       



                                     Lapangan Terbang Jakarta

Kini kami sudah sampai di kampung laman sendiri. Menikmati udarnya yang segar dan nyaman. Kehangtan suasana Aidilfitri telah hampir mendingin dalam kelaluan masa selama beberapa hari yang lalu. Namun begitu  masih ada yang menganjur majlis-majlis sambutan Aidilfitri yang hanya setahun sekali.


                                      Bas menurunkan rombongan


Badan masih terasa lemal-lemal dan pelupuk mata masih digayuti kantuk yang boleh mentupinya tanpa diundang. Dalam keadaan begitulah saya membuat catatan singkat ini.



                                           Selepas makan

Junjung kasih kepada teman-teman yang berada di Jakarta yang datang sejauh Surabaya dan Toban yang menyambut ketibaan kami  dan melayan kami dengan penuh kemesraan dan kasih sayang. Kami tinggal di sebuah hotel di Jalan Tebet, sebuah wilayah bandaran Jakarta yang sedang pesat membangun.


                                     Resturan Padang tempat menjamu selera




 
Selama beberapa hari di Jakarta, kami menyahuti selera makan kami  di beberapa buah tempat, termasuk beberapa buah hotel dan resturan-resturan yang sohor dan juga di rumah seorang sahabat. Sarapan pagi, siang dan makan malam.



                                      Nasi goreng kambing sebagai gratis
 

Apa yang kami terasa sangat ketika menikmati hidangan-hidangan tersebut, ialah satu ciri yang tersembunyi yang serupa dengan makanan tradisi kami di Kelantan, iaitu rasanya agak kemanisan. Bukan sahaja kueh-mueh, tapi juga hidangan untuk sarapan.


Nasinya, ayam gorengnya, nasi gorengnya, masakan sayur-sayurnya, sambalnya, minum-minumannya, semuanya terasa manis. Namun begitu tidak ada siapa yang merungut, malah memuji keenakan rasanya yang dapat memenuhi citarasa selera kami orang Malaysia.




Ayam goreng istimewa



Ada tak adanya, hanya ada di antara kami yang berkata, “Kalau macam ni, orang Kelantan pun kalah”. Maksudnya tentang rasa manisnya masakan itu, di mana masakan orang Kelantan dikatakan manis-manis.



Di salah sebuah resturan yang kami makan itu ada membuat tawaran percuma untuk para pelanggan. Ia mungkin lanjutan tawaran pada bulan Ramadan sebelumnya. Iaitu setiap pembelian minu sate, pembelinya akan diberi gratis nasi goreng kambing, dan hanya untuk pembeli-pembeli bermula dari jam sembilan malam sahaja.


Sepanjang Rmadan, mereka yang terasa lapar, boleh berkumpul di resturan tersebut, sambil mengembrol dan makan-makan sate dan diberi gratis nasi gorengn.



                                         Di sebuah pasar raya


Kami pun mendapat gratis nasi goreng itu kerana makan sate. Tapi kepada saya yang tekaknya anti pedas ini, tidak mampu menelannya, walaupun ianya tidaklah begitu pedas sebenarnya. Ia menyenangkan kepada mereka yang mempunyai selera makan yang biasa.


Selain daripada minuman yang biasa, termasuk jus buah-buahan, ia juga menyediakan minuman air kelapa. Air kelapa itu masih dalam buahnya yang muda, di mana sabutnya telah habis dibuang, dan yang tinggal ialah tempurung kelapa muda yang dibentuk seakan-akan sebuah gelas besar yang diangkat kepada pelanggan untuk menikmatinya. 

Sahabat dari Tasik Malaya



Kalau di Malaysia air kelapa itu diangkat dengan sabut-sabutnya sekali setelah bahagian atasnya diparas untu dijadikan mulut tempat untuk menyedut air dan mengambil isinya untuk dimakan.


Saya juga menemui sejenis pembasuh mulut yang memang terdapat khusus di Kelantan sejak turun temurun, iaitu “biji delima”. Ia diperbuat dari sagu di mana bentuk dan warnanhya seperti biji-biji buah delima yang masak. Ia dimakan dengan santan yang dimaniskn dengan gula. Kami di Kelantan sering memakannya dengan “air gula” atau air sirap manis.


Di Indonesia juga ada nasi lemak di samping nasi uduk yang termasyur itu. Selain dimakan dengan sambal ikan bilisnya yang khas, ia juga ada lauk-lauk tambahan sebagaimana di Malaysia. Saya dimaklumkan bahawa rata-rata beras di Indonesia berlainan rasanya dengan beras kita di Malaysia, selain putih bersih, beras Indonesia rasanya manis dan lemak.

                                          Di hadapan hotel penginapan


Dalam perjalanan pulang, ketika berada di airport Jakarta saya sempat membeli beberapa naskah akhbar, termasuk Jakarta Post, di mana di salah sebuah sudut akhbar itu terdapat resipi membuat sambal nasi lemak ikan bilis. Sambal ini kata penulisnya bukan sahaja untuk nasi lemak, tapi sedap juga dimakan dengan roti sandwich, pengganti telur atau ikan sardin.


Sebaik tiba di airport Subang dari Jakarta, saya terpakasa menunggu beberpa jam lagi untuk menyambung perjalanan saya ke Kota Bharu pada malam itu juga. Dan akhirnya saya selamat sampai ke rumah. Syukur Alhamdulillah.





2 comments:

lloni August 9, 2014 at 12:19 AM  

Tak silap saya..di sana ada nama kg. Salor...

Pondok Rahmat August 25, 2014 at 4:13 PM  

Memang benar nama Salor terdapat di Jawa. Saya pernah menulis secara ringkas mengenai ini dalam blog saya yang lalu. Tapi ia bukan di Jakarta

Post a Comment

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP